Menu

Mode Gelap

Ekonomi

Tugas Bank Sentral : Pengertian, Sejarah, Wewenang, serta Perannnya


 Tugas Bank Sentral :Pengertian,  Sejarah, Wewenang, serta Perannnya Perbesar

Tugas Bank Sentral :Pengertian, Sejarah, Wewenang, serta Perannnya

Finaninsia – Apakah anda pernah berfikir tentang perputaran uang di Indonesia atau bahkan di Dunia, mungkin saja anda pernah terbesit apa saja tugas bank sentral dan  peran bank Indonesia dalam mengatur perputaran uang. Jika berbicara tentang perputaran uang tentu saja tidak dapat terpisahkan oleh adanya peran dari bank sentral yang ada di dunia maupun yang ada di Indonesia. Agar lebih jelas tentang  peran, wewenang, sejarah, dan definisi dari bank sentral terhadap perputaran uang, anda dapat membaca selengkapnya pada artikel di bawah ini.

Pengertian Bank Sentral

Bank sentral biasanya juga disebut sebagai lembaga yang memiliki banyak tanggung jawab terkait dengan kebijakan moneter suatu wilayah tertentu di negara tersebut. Peran bank sentral adalah menjaga stabilitas harga dan nilai mata uang yang berlaku di negara tersebut, yang sering disebut dengan inflasi.

Bank sentral berkewajiban menjaga inflasi tetap terkendali dan selalu pada tingkat serendah mungkin atau pada posisi yang optimal bagi perekonomian dengan mengatur keseimbangan barang dan uang. Jika terlalu banyak uang yang beredar maka bank sentral diperbolehkan untuk menjalankan kekuasaannya.

Di Indonesia sendiri peran bank sentral dipenuhi oleh Bank Indonesia. Bank Indonesia adalah lembaga pemerintah yang independen terlepas dari urusan pemerintah atau pihak lain kecuali untuk hal-hal yang secara tegas diatur dalam undang-undang.

Peran bank sentral Indonesia dilakukan oleh Bank Indonesia. Peran dan fungsi Bank Indonesia sebagai bank sentral mengalami perkembangan yang cukup panjang karena awalnya merupakan bank sirkuler, kemudian menjadi agen dalam pembangunan pemerintah dan akhirnya menjadi lembaga mandiri pada tahun 1999 dengan tujuan semata-mata untuk mencapai hal tersebut. Stabilitas. dari rupiah.

Sejarah Singkat Bank Sentral

Penggunaan alat pembayaran dan sistem perbankan yang sangat sederhana sudah ada sejak sebelum tahun masehi. Pada waktu itu ekonomi masyarakat mesir kuno di 2750-2150 SM. kontrol pemerintah atas uangnya sendiri dicatat. Pada saat itu orang Mesir melakukan pembayaran dengan mengukur nilai suatu benda yang terbuat dari logam seperti emas, perak, perunggu dan sejenisnya.

Seiring berjalannya waktu, penggunaan logam mulai menurun seiring dengan berkurangnya ketersediaan sumber daya alam untuk mencetak jenis alat pembayaran tersebut. Setelah koin memudar, jaringan bank profesional muncul di Eropa selatan dan tengah pada Abad Pertengahan. Saat itu, sistem moneter sendiri masih dikuasai oleh negara, terutama dalam hal mata uang. Namun, bank berwenang untuk menerbitkan, meminjamkan, dan mentransfer uang tanpa pengawasan langsung dari pemerintah.

Untuk memperkuat sistem moneter, jaringan bank devisa publik didirikan di pusat-pusat perdagangan Eropa pada awal abad ke-17. Pada tahun 1609 bank pengiriman uang publik pertama didirikan, yaitu Amsterdam Wisselbank di Belanda, diikuti cabang di Hamburg, Venesia, dan Nuremberg. Bank menawarkan opsi pembayaran internasional tanpa uang tunai. Tujuannya adalah untuk meningkatkan efisiensi perdagangan internasional dan menjaga stabilitas ekonomi moneter. Bank tersebut bahkan mengeluarkan mata uangnya sendiri yang disebut Mark Banco. Pendirian Wisselbank di Amsterdam dianggap sebagai cikal bakal bank sentral modern.

Baca juga : Jenis Devaluasi, Pengertian, Tujuan, Penyebab dan Dampaknya

Bank Sentral Dunia

Berikutnya Central Bank of Great Britain Pada tahun 1694 sebuah bank sentral yang dirancang oleh Charles Montagu disebut Bank of England muncul di Inggris. Bank of England adalah model dasar bagi banyak bank sentral di seluruh dunia saat ini. Pendirian Bank of England didasarkan pada kondisi keuangan dan kredit yang sangat buruk di Inggris Raya.

Difusi di dunia Pada abad ke-19, banyak negara Eropa mulai mendirikan bank sentral. Napoleon mendirikan Banque de France pada tahun 1800 untuk meningkatkan pengeluaran masa perangnya. Banque de France menjadi bank sentral terpenting di Eropa pada abad ke-19. Setelah itu, Bank Finlandia (1812) dan bank sentral di Australia (1920), Amerika (1913), Peru (1922), Kolombia (1923), Meksiko dan Chile (1925), Kanada dan Selandia Baru (1934) didirikan . dan Cina (1948).

Peranan Bank Sentral di Indonesia

Pada bulan Desember 1951 pemerintah Indonesia mengambil kebijakan untuk menasionalisasi De Javasche Bank, yang kemudian dilengkapi dengan Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1951 tentang Nasionalisasi De Javasche Bank NV. Selain itu pemerintah Indonesia mendirikan Bank Indonesia pada awal Juli 1953 dan menjadikannya sebagai Bank Sentral Indonesia.

Dalam perjalanannya, BI memiliki tugas dan peran yang sama dengan De Javasche Bank, yaitu berperan sebagai lembaga perbankan mengelola uang dan mengelola sistem pembayaran di Indonesia. Selain itu tanggung jawab dan tugas BI mulai berkurang pada tahun 1968. Hal ini ditandai dengan Undang-Undang Bank Indonesia Tahun 1968, dimana BI tidak lagi menjalankan fungsinya sebagai bank umum, tetapi berperan sebagai agen pembangunan. upaya untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Tugas Bank Sentral

Tugas bank sentral berbeda dari satu negara dengan negara yang lain. Merujuk pada buku Economics and Accounting: Sharpening Economic Capability, bank sentral memiliki lima fungsi utama. Tugas Bank Sentral adalah sebagai berikut.

1. Sebagai bank negara

Bank Sentral bertindak sebagai lembaga keuangan yang tugas utamanya menyimpan uang negara, dan negara menggunakan jasa bank sentral untuk membayar dan mengirim uang ke pemerintah daerah dan kementerian lainnya.

2. Bank sentral sebagai bank komersial

Advertisements

Bank sentral disebut juga “bank untuk bank” atau “lenders of last resort”. Dengan kata lain, bank sentral adalah bank dari bank lain dan sumber kredit terakhir ketika bank komersial tidak dapat memperoleh kredit dari sumber lain. Bank sentral disebut bank dari bank lain karena jasa yang ditawarkan kepada bank umum bersifat serupa dengan jasa yang ditawarkan oleh bank umum kepada masyarakat kemudian bank komersial dapat meminjam uang dari bank sentral ketika bank komersial kekurangan dana.

3. Pengendalian kinerja bank umum dan lembaga keuangan lainnya

Lembaga keuangan termasuk bank umum adalah perusahaan yang mencari keuntungan dari pinjaman dan simpanan. Untuk mendapatkan keuntungan yang maksimal, lembaga meminjamkan uang sebanyak mungkin kepada perusahaan dan individu. Jika tujuan UNU terlalu ditekankan, maka akan berdampak buruk bagi masyarakat dan perekonomian. Oleh karena itu, tugas bank sentral adalah mengontrol dan mengarahkan kebijakan yang dilaksanakan.

4. Pengendalian kegiatan perdagangan luar negeri

Menjaga stabilitas nilai tukar merupakan salah satu upaya untuk menciptakan stabilitas ekonomi. Oleh karena itu ekspor harus diimbangi dengan arus masuk modal dan impor dengan arus keluar modal. Misalnya, bank sentral menaikkan suku bunga karena tekanan ke bawah pada nilai tukar. Dengan suku bunga yang tinggi, menabung di bank lebih menguntungkan. Ini berarti mencegah arus keluar modal dan menarik arus masuk modal. Oleh karena itu diperlukan bank sentral sebagai pengawas.

5. Cetak uang dan pastikan uang cukup

Bank sentral mengeluarkan mata uang yang beredar dalam perekonomian. Pemerintah memberikan kewenangan kepada bank sentral untuk mencetak uang agar kegiatan ekonomi berjalan lancar. Bank sentral dapat menentukan jumlah uang yang akan dikeluarkan pada waktu tertentu dan menambah jumlah uang agar kegiatan ekonomi berjalan lancar.

Wewenang Bank Sentral

1. Kewenangan dalam Kebijakan Moneter

Bank Indonesia harus menentukan dan menentukan tingkat diskonto, membuat kebijakan keuangan dan kredit. Bank Indonesia juga harus dapat menetapkan dan menetapkan sasaran kebijakan moneter dengan menentukan tingkat inflasi tahunan di Indonesia. BI juga memiliki mandat yang sangat penting dalam pengelolaan ekonomi moneter, karena tidak membatasi jalannya pasar terbuka.

2. Kewenangan Pengatur Sistem Pembayaran

Bank Indonesia Ada tiga otoritas utama. Pertama, BI memiliki kewenangan untuk menetapkan dan menetapkan penggunaan alat pembayaran. Kedua, pemberian dan persetujuan izin penggunaan sistem pembayaran. Terakhir, memantau implementasi sistem pembayaran.

3. Kewenangan Pengaturan dan Pengawasan Perbankan Kemudian

Bank Indonesia sebagai bank sentral tentunya memiliki empat lembaga utama. Pertama, kewenangan untuk merumuskan dan menetapkan kebijakan yang berkaitan dengan penyelenggaraan kegiatan perbankan di Indonesia. Kedua, kewenangan menjatuhkan sanksi terhadap pihak yang melanggar kebijakan ditetapkan sesuai dengan ketentuan undang-undang. Ketiga, berwenang memberikan atau mencabut izin usaha pada lembaga dan perbankan. Terakhir, BI wajib memantau berbagai aktivitas normal perbankan baik dalam sistem perbankan maupun secara terpisah.

Peranan Bank Sentral

Tugas bank sentral memiliki lima tugas utama dalam menjaga stabilitas sistem keuangan. Lima peran yang mencakup kebijakan dan instrumen yang ditujukan untuk menjaga stabilitas sistem keuangan:

Pertama Bank Indonesia bertanggung jawab menjaga stabilitas kebijakan moneter antara lain melalui instrumen suku bunga operasi pasar terbuka. Bank Indonesia diharapkan mampu mengatur sendiri kebijakan moneter secara berimbang dan tepat. Hal ini mengingatkan adanya gangguan stabilitas ekonomi moneter yang secara langsung berdampak pada berbagai bidang perekonomian.

Baca Juga : Bank Indonesia : Sejarah Berdiri, Fungsi, dan Tujuannya

Peran lainnya adalah bahwa Bank Indonesia sendiri memiliki peran penting atau menentukan dalam mewujudkan penyelenggaraan lembaga keuangan yang sehat, khususnya di bidang perbankan. Menciptakan lembaga perbankan yang berkinerja tinggi tersebut dilakukan melalui mekanisme pengawasan dan pengaturan. Seperti di negara-negara lain, sektor perbankan memainkan peran dominan dalam sistem keuangan. Dengan demikian, kegagalan di bidang ini dapat menyebabkan ketidakstabilan keuangan dan mengganggu perekonomian.

Ketiga Bank Indonesia telah memiliki kewenangan untuk mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran. Apabila terjadi kegagalan pada salah satu peserta sistem pembayaran, maka menimbulkan potensi risiko yang serius bahkan mengganggu kelancaran sistem pembayaran. Kegagalan ini pada akhirnya menimbulkan risiko infeksi yang berujung pada gangguan sistemik. Bank Indonesia juga mengembangkan mekanisme dan prosedur untuk mengurangi risiko di sistem pembayaran yang terus berkembang.

Keempat melalui fungsi investigasi dan pengawasan, Bank Indonesia dapat mengakses informasi yang dianggap mengancam stabilitas keuangan. Pengawasan makroprudensial memungkinkan Bank Indonesia untuk memantau kerentanan sektor keuangan dan mendeteksi potensi guncangan yang dapat mempengaruhi stabilitas sistem keuangan.

Kelima Bank Indonesia berperan sebagai jaring pengaman dalam sistem keuangan melalui bank sentral yaitu Lender of Last Resort (LoLR). Fungsi LoLR sendiri merupakan peran tradisional Bank Indonesia sebagai bank sentral dalam manajemen krisis untuk mencegah instabilitas sistem keuangan.

Kesimpulan

Perputaran uang yang terjadi pada negara-negara yang ada pada seluruh dunia diatur oleh bank sentral, artinya begitu juga peredaran atau perputaran uang yang ada di Indonesia. Tugas bank sentral memiliki tugas, wewenang dan peran dalam mengatur perputarannya. Pengaturan uang ni sudah diatur sejak dulu pada zaman sebelum masehi. Demikian tadi penjelasan tentang bank sentral yang dapat anda jadikan reverensi dalam belajar, semoga bermanfaat.

 

 

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 2 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Pengaruh Perubahan Pembelajaran dari Daring ke Pembelajaran Luring

1 April 2023 - 03:09

Pengaruh Perubahan Pembelajaran dari Daring ke Pembelajaran Luring

PENDIDIKAN DALAM UPAYA MEMAJUKAN TEKNOLOGI

31 Maret 2023 - 00:43

PENDIDIKAN DALAM UPAYA MEMAJUKAN TEKNOLOGI

Pengaruh Teknologi pada perkembangan pendidikan di sekolah

31 Maret 2023 - 00:38

Pengaruh Teknologi pada perkembangan pendidikan di sekolah

PENTINGNYA MENDIDIK ANAK DI USIA DINI DAN GAYA BELAJARNYA

31 Maret 2023 - 00:25

Pendidikan Anak di Usia Dini

Jenis Rasio Keuangan dan Pengertian Rasio Keuangan

25 Maret 2023 - 00:04

Jenis Rasio Keuangan dan Pengertian Rasio Keuangan

Pihak – Pihak Yang Membutuhkan Laporan Keuangan

24 Maret 2023 - 23:37

Pihak - Pihak Yang Membutuhkan Laporan Keuangan
Trending di Finansial