Menu

Mode Gelap

Ekonomi · 16 Feb 2023 00:52 WIB ·

Prinsip Pareto : Pengertian, Manfaat, dan Penggunaannya


 Prinsip Pareto : Pengertian, Manfaat, dan Penggunaannya Perbesar

Prinsip Pareto : Pengertian, Manfaat, dan Penggunaannya

Finaninsia – Bagi anda yang sudah lama menggeluti bidang bisnis mungkin pembahasan kali ini sudah tidak asing lagi untuk dibicarakan, berbeda dengan pelaku bisnis yang pemula atau belum begitu mengenal strategi-strategi untuk mengembangkan bisnisnya. Pembahasan kali ini yaitu tentang Pareto, prinsip dari pareto sendiri sebenarnya untuk melihat peluang usaha yang memiliki potensi keuntungan dengan maksimal. Namun tidak hanya sebatas tentang hal tersebut, melainkan ada banyak pengembangan yang dapat dipelajari dari pareto.  Berikut akan kami jelaskan tentang pengertian dari prinsip pareto, manfaat dan cara penggunaan dari prinsip pareto pada artikel di bawah ini.

Pengertian Prinsip Pareto

Dalam dunia usaha, Pengerrtian prinsip Pareto digunakan untuk mengidentifikasi input yang memiliki produktivitas tinggi dan berpotensi menghasilkan keuntungan. Prinsip Pareto diciptakan oleh ekonom Italia Vilfredo Pareto. Prinsip ini terkait dengan efisiensi Pareto, sehingga mampu menghasilkan dua konsep, yaitu pendapatan penduduk dan distribusi kekayaan. Dalam praktiknya, prinsip Pareto dapat diterapkan pada apa saja, misalnya:

80% keterlambatan jadwal disebabkan oleh kemungkinan 20% terlambat.

80% keluhan konsumen disebabkan oleh 20% produk (barang atau jasa).

20 warna sistem menyebabkan 80% masalah.

20% dari produk menghasilkan 80% keuntungan.

Pengertian prinsip Pareto semakin populer setelah Dr. Pekerjaan M. Jura dalam menangani project framework, quality control, training dan integrasi proses hingga proses program. Dr Juran percaya bahwa Pareto bersifat universal dan dapat diterapkan di segala bidang. Dalam bisnis, prinsip-prinsip Pareto dapat digunakan dalam penjualan eceran dengan menjual 20% dari variasi produk untuk mendapatkan 80% dari total penjualan. Untuk meningkatkan angka penjualan, jenis produk diurutkan dari yang paling diinginkan hingga yang paling tidak diinginkan. Setelah perusahaan ritel mengidentifikasi jenis produk terlarisnya, ia dapat meningkatkan keuntungannya dengan memastikan bahwa produk terlaris tersebut selalu tersedia dan tidak habis.

Prinsip – Prinsip Pareto

Prinsip pareto merupakan aturan sebab akibat yang dapat diterapkan pada semua bidang, termasuk ekonomi. Dalam analisis data yang dilakukan, prinsip – prinsip ini dikelompokkan menjadi dua bagian atau tipe. Penjelasan lengkapnya ada di bawah ini:

1. Prinsip Kausal Pareto

Prinsip jenis ini biasanya digunakan untuk menganalisis masalah yang terkait dengan penyebab suatu proses dan diterapkan untuk mengidentifikasi akar masalah. Dalam suatu perusahaan, prinsip Pareto dapat diterapkan untuk menganalisis hal-hal yang berkaitan dengan komponen-komponen berikut:

Operator : Terkait dengan usia, kompetensi, pengalaman dan karakteristik individu.

Bahan baku : proses produksi bahan baku.

Mesin: instrumen dan peralatan.

Metode bisnis : Terkait metode kerja, proses bisnis dan manajemen.

2. Prinsip Pareto Fenomena

Untuk fenomena, analisis Pareto adalah proses mengidentifikasi masalah utama yang menyebabkan efek negatif atau tidak diinginkan. Di perusahaan, prinsip efek Pareto dapat digunakan untuk menganalisis masalah anggaran, kualitas, pengiriman, dan keselamatan. Berikut penjelasan lebih detailnya :

Anggaran : Terkait dengan kerugian, seperti akibat biaya operasional.

Mutu : Cacat Produk dan Pengaduan Konsumen.

Pengiriman : Keterlambatan pembayaran, keterlambatan pengiriman, kerusakan barang.

Keamanan: kegagalan teknis, kecelakaan, bencana alam, dll.

Baca juga :

Manfaat Prinsip Pareto

Pareto dapat diterapkan di berbagai bidang seperti produksi, manajemen, dan sumber daya manusia. Misalnya, 20% karyawan perusahaan bisa mendapatkan 80% keuntungan perusahaan. hal ini juga dapat diterapkan khususnya pada bisnis yang berbasis pada pelayanan pelanggan. Misalnya implementasi dalam berbagai program pelatihan dan manajemen pelanggan (CRM). Dalam praktiknya. Berikut ini adalah manfaat prinsip pareto, yaitu:

1. Efisiensi Organisasi

Adanya analisis Pareto mengharuskan individu membuat daftar perubahan yang diperlukan. Setelah daftar perubahan atau masalah teridentifikasi, daftar tersebut dapat diurutkan dari yang paling serius hingga yang paling tidak serius. Masalah yang paling penting dan sangat serius harus diselesaikan terlebih dahulu. Berfokus pada masalah, penyebab dan pemecahan masalah berkontribusi pada efektivitas organisasi. Dengan demikian, perusahaan dapat beroperasi secara efektif ketika karyawan mengidentifikasi akar penyebab masalah. Selain itu, karyawan dapat menghabiskan waktu memecahkan masalah terbesar untuk menciptakan manfaat organisasi yang lebih optimal.

2. Mengembangkan Pemecahan Masalah

Analisis paretik memungkinkan masalah yang berhubungan dengan pekerjaan diatur menjadi fakta yang disatukan. Setelah Anda mengumpulkan fakta dan informasi yang Anda butuhkan, Anda dapat memulai perencanaan yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah.

3. Pengambilan keputusan yang lebih baik

Analisis Pareto adalah suatu konsep yang menuntut seseorang untuk dapat mengukur dan membandingkan pengaruh perubahan dalam organisasi. Pemecahan masalah, prosedur dan proses yang diperlukan selama analisis Pareto harus didokumentasikan.

Dokumentasi memungkinkan persiapan yang lebih baik dan peningkatan perubahan keputusan di masa depan. Aturan 80/20 membantu menganalisis data pengukuran dalam waktu yang lebih singkat, hanya dengan memprioritaskan inisiatif dalam urutan yang benar. Manfaat lain dari penggunaan prinsip Pareto, yaitu:

1. Prioritas yang jelas baik untuk individu maupun tim

2. Peningkatan produktivitas harian

3. Kemampuan untuk membagi pekerjaan menjadi segmen-segmen yang lebih terorganisir

4. Strategi lebih fokus

Penggunaan Prinsip Pareto dalam Pemasaran

Tentu kita belum memahami pentingnya pareto dan berbagai keuntungannya bagi bisnis atau perusahaan. Sehingga prinsip ini bisa kita terapkan dalam bisnis. Salah satunya adalah penggunaan prinsip Pareto dalam pemasaran. Dengan bantuan aturan 80/20, kami dapat melakukan analisis bisnis, mengambil tindakan, dan mengembangkan bisnis kami. Berikut beberapa cara menggunakan prinsip Pareto dalam pemasaran, diantaranya:

1. Menganalisis Pelanggan

Dengan menggunakan prinsip bahwa 20 persen pelanggan menghasilkan 80 persen penjualan, kita dapat mulai mengidentifikasi karakteristik paling penting dari 20 persen pelanggan. Kami kemudian dapat menggunakan informasi ini untuk menemukan lebih banyak pelanggan seperti mereka dan meningkatkan penjualan secara keseluruhan. Untuk mengidentifikasi 20 persen pelanggan tersebut, kita dapat memeriksa data penjualan. Kumpulkan informasi tentang siapa yang baru saja berbelanja, siapa yang berbelanja lebih sering, dan siapa yang paling banyak menghabiskan uang. Pelanggan ini adalah 20 persen dari pelanggan kami. Fokuskan pesan pemasaran kami pada mereka yang melakukan pemasaran yang dipersonalisasi.

2. Efisiensi Waktu

Banyak dari kita mungkin tergoda untuk berusaha menyenangkan semua pelanggan. Namun, ini sebenarnya bisa membuang-buang waktu. Dengan mengikuti prinsip pemasaran pareto, kita bisa memprioritaskan pelanggan mana yang kita layani terlebih dahulu. Idealnya, kita harus menawarkan layanan yang sama kepada semua pelanggan. Namun, harus dipahami bahwa kita juga harus melepaskan calon pembeli yang tidak menunjukkan tanda-tanda membuat kesepakatan. Masalahnya, kita tidak membuang-buang waktu. Selain pelanggan, kita dapat menerapkan prinsip pemasaran Pareto ini ke banyak elemen bisnis lainnya. Misalnya, operasi, akuisisi barang, dll.

3. Pengembangan Produk

Prinsip pemasaran Pareto ini juga dapat kita terapkan dalam pengembangan produk. Perhatikan produk mana yang paling laris di bisnis kita. Produk-produk ini termasuk di antara 20 persen yang menghasilkan 80 persen penjualan. Oleh karena itu, berbagai produk ini penting bagi kami untuk ditingkatkan, dipromosikan, dan dipromosikan. Namun, bukan berarti kami tidak bisa mengembangkan produk baru agar penawarannya lebih beragam. Pahami bahwa menawarkan lini produk baru akan memakan waktu, lebih banyak staf, dan sumber daya. Jadi jangan lewatkan kesempatan kami untuk menambahkan lini produk baru ke pilihan Anda. Tapi jangan lupakan rangkaian produk bermerek kami.

4. Menghadapi pelanggan yang sulit

Suka atau tidak suka, dalam bisnis pengusaha berurusan dengan pelanggan yang sulit untuk disenangkan dan selalu menuntut. Ini pasti akan menguji kesabaran Anda dan mengurangi produktivitas Anda karena Anda harus melayani pertanyaan atau permintaan berulang kali. Sementara pengusaha bersedia melayani semua pelanggan, mereka tidak yakin bagaimana mengatur parameter layanan pelanggan yang baik. Perhatikan sikap pelanggan dan kebiasaan membeli. Apakah mereka termasuk dalam 20 besar pelanggan kami? Kita dapat membuang waktu untuk menanggapi pelanggan yang tidak sepadan dengan waktu dan usaha kita dalam jangka panjang.

5. Mengevaluasi Kinerja Tenaga Penjualan

Catat tenaga penjual mana yang termasuk 20 persen teratas di perusahaan Anda. Mereka adalah anggota tim yang menghasilkan penjualan paling banyak atau melayani pelanggan dengan paling efektif. Keterampilan dan teknologi apa pun yang dimiliki vendor teratas perusahaan Anda, itu harus menjadi tolok ukur. Misalnya, jika Anda sedang membangun tim tambahan dan melatih tenaga penjualan lainnya, tolok ukur ini akan digunakan.

6. Manajemen biaya operasional

Mengelola biaya operasional perusahaan Anda berdasarkan prinsip Pareto bekerja pada beberapa tingkatan. Ini membantu menghemat uang dengan menghindari aktivitas berbahaya. Selain itu, Anda dapat membuat keputusan anggaran yang baik. Misalnya, Anda memutuskan untuk melepaskan tenaga penjualan yang tidak produktif. Hal baiknya adalah Anda dapat meningkatkan tunjangan harian dari tim yang tersisa. Hal ini dapat meningkatkan produktivitas dan efisiensi tim sales dalam bekerja.

Kesimpulan

Dalam dunia usaha, pengertia prinsip Pareto digunakan untuk mengidentifikasi input yang memiliki produktivitas tinggi dan berpotensi menghasilkan keuntungan. Hal ini dikelompokkan menjadi dua bagian atau tipe yaitu prinsip kasual pareto dan prinsip fenomena.

Selain itu pareto juga memiliki berbagai manfaat pareto dalam bisnis anda sebagaimana dijelaskan di atas ada tiga poin pokok manfaat dari pareto seperti efisiensi organisasi, pengembangan pemecahan masalah dan pengambilan keputusan yang lebih baik. Demikian tadi pembahasan tentang seputar pareto yang dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda, semoga bermanfaat dan terima kasih.

 

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Pengaruh Perubahan Pembelajaran dari Daring ke Pembelajaran Luring

1 April 2023 - 03:09 WIB

Pengaruh Perubahan Pembelajaran dari Daring ke Pembelajaran Luring

KPR (Kredit Pemilikan Rumah) : Pengertian, Jenis, Syarat dan Manfaatnya

1 Maret 2023 - 11:41 WIB

KPR (Kredit Pemilikan Rumah) : Pengertian, Jenis, Syarat dan Manfaatnya

Manajemen Aset: Pengertian, Manfaat, Tujuan, Fungsi dan Tips Untuk Perusahaan

27 Februari 2023 - 20:14 WIB

Manajemen Aset: Pengertian, Manfaat, Tujuan, Fungsi dan Tips Untuk Perusahaan

Motif Ekonomi : Pengertian, Macam-Macam Serta Tujuannya

19 Februari 2023 - 00:16 WIB

Motif Ekonomi : Pengertian, Macam-Macam Serta Tujuannya

Likuiditas Adalah: Pengertian, Jenis, Contoh dan Fungsinya

18 Februari 2023 - 00:34 WIB

Likuiditas Adalah: Pengertian, Jenis, Contoh dan Fungsinya

Laba Ditahan : Pengertian, Tujuan, Fungsi, Karakteristik dan Faktornya

17 Februari 2023 - 02:29 WIB

Laba Ditahan : Pengertian, Tujuan, dan Faktor yang Mempengaruhinya
Trending di Ekonomi