Menu

Mode Gelap

Edukasi · 1 Mar 2023 11:41 WIB ·

KPR (Kredit Pemilikan Rumah) : Pengertian, Jenis, Syarat dan Manfaatnya


 KPR (Kredit Pemilikan Rumah) : Pengertian, Jenis, Syarat dan Manfaatnya Perbesar

KPR (Kredit Pemilikan Rumah) : Pengertian, Jenis, Syarat dan Manfaatnya

Finaninsia – Memiliki rumah pribadi mungkin menjadi impian semua orang, namun harga yang tidak murah membuat banyak orang kesulitan untuk mewujudkan impiannya. Bagi anda yang ingin memiliki rumah pribadi, saat ini ada sistem KPR. KPR adalah kependekan dari kredit pemilikan rumah.

KPR bisa dijelaskan sebagai salah satu opsi yang tepat bagi mereka yang ingin memiliki rumah namun tidak memiliki dana yang cukup. KPR ini tentunya akan memudahkan banyak orang yang ingin memiliki rumah dengan fasilitas kredit. KPR atau disingkat KPR adalah salah satu cara untuk mencicil rumah dengan jangka waktu dan bunga tertentu. Agar lebih mudah memahami apa itu KPR, kami akan membahas tentang apa itu KPR, Jenis-jenisnya, syarat-syarat yang harus dipenuhi dan apa saja manfaatnya.

Pengertian KPR (Kredit Pemilikan Rumah)

Pengertian KPR (kredit pemilikan rumah) adalah kesempatan untuk membeli rumah dengan tingkat bunga tetap dalam jangka waktu tertentu secara mencicil. Dengan kata lain, Anda tidak perlu menyiapkan uang untuk membeli rumah, namun Anda harus melakukan down payment atau uang muka sebagai salah satu syarat pengajuan KPR. Setelah itu, Anda dapat melunasi saldo tersebut dalam jangka waktu tertentu sesuai kesepakatan. Tentunya ada persyaratan lain yang dilakukan pihak bank kepada calon nasabah yang ingin mengajukan KPR, mulai dari besaran bunga, jangka waktu pinjaman, dll.

Rumah adalah aset terpenting yang harus dimiliki setiap orang. Namun, sebelum mengajukan KPR, ada baiknya pahami semua persyaratannya dan konsultasikan langsung dengan teman atau ahlinya yang sudah berpengalaman. Anda bisa mendapatkan bantuan dari pinjaman perumahan ketika Anda memutuskan untuk mengambil pinjaman kurang dari 30 tahun. Piutang Grameds dapat memiliki jatuh tempo hingga 25 tahun atau bahkan 30 tahun ke depan. Hal ini berbeda tentunya bagi yang berusia di atas 30 tahun cicilan apartemen adalah 10-15 tahun.

Baca juga :

Jenis – jenis KPR (kredit pemilikan rumah)

KPR Bersubsidi yang diluncurkan dalam website Direktorat Jenderal Pembiayaan Pembangunan Umum dan Infrastruktur Perumahan adalah KPR yang menerima bantuan dan/atau bantuan negara dalam memperoleh perumahan. Opsi apa yang ditawarkan pemerintah untuk jenis KPR bersubsidi ini? Pengaturan yang dilansir laman Tirto ini baik secara tradisional maupun prinsip syariah berupa dana murah jangka panjang dan subsidi pembelian rumah yang disediakan perbankan. Jenis -jenis  KPR (kredit pemilikan rumah) adalah berikut ini:

1. KPR bersubsidi

Jenis ini pada dasarnya diberikan kepada masyarakat miskin. Keuntungan dari KPR Subsidi adalah Anda mendapatkan keringanan berupa penurunan suku bunga atau uang muka. Namun, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi jika Anda mengajukan KPR bersubsidi.

2. KPR Tanpa Subsidi

Tidak seperti KPR bersubsidi, KPR tanpa subsidi tidak menerima dukungan dari negara. KPR tidak bersubsidi adalah KPR yang ditawarkan oleh bank, yang kebijakannya diatur oleh bank, namun disesuaikan dengan undang-undang yang berlaku. Secara umum, salah satu opsi yang tepat saat mengajukan KPR adalah KPR tanpa subsidi. Secara umum ketentuan yang berlaku bergantung pada kebijakan masing-masing bank, mulai dari bunga yang dibayarkan dan jangka waktu pelunasan. Pada dasarnya KPR tidak bersubsidi jenis ini diberikan kepada nasabah berdasarkan harga jual rumah yang ditentukan oleh pengembang atau developer.

3. KPR Syariah

Secara umum KPR Syariah tidak jauh berbeda dengan KPR non subsidi. Hanya saja CPR jenis ini menggunakan prinsip ajaran Islam dalam sistemnya. Umumnya produk ini ditawarkan oleh bank syariah yang tidak mengikuti sistem bunga. Karena dalam ajaran Islam bunga termasuk riba. Sebaliknya, bank syariah tidak mengikuti sistem bunga, tetapi menggunakan sistem bagi hasil atau proporsional. Menurut perencana keuangan Kompas, Mike Rini Sutikoni, ia menyatakan bahwa salah satu keunggulan KPR Syariah adalah cicilannya tetap atau tidak berubah hingga akhir jangka waktu KPR. Hal ini karena KPR syariah tidak menggunakan sistem suku bunga bank yang sifatnya variabel.

4. Refinancing KPR

Refinancing KPR cocok sebagai alternatif bagi Anda yang kesulitan menangani KPR yang tertunda. Refinancing memungkinkan Anda mentransfer sisa hipotek dari bank lama ke bank baru, dalam hal ini bank baru akan membantu membayar sisa pembayaran.

5. Hipotek berjenjang

Salah satu cara selanjutnya untuk membantu Anda menurunkan pembayaran perumahan adalah hipotek berjenjang. Berkat selesainya program ini, salah satu kelegaannya adalah pembelian rumah dan kemungkinan menunda sebagian pembayaran pokok hingga tahun ketiga masa pinjaman. Kemudian, pada tahun keempat, set baru kembali normal.

6. Pengambilalihan KPR

Pengambilalihan KPR pada dasarnya adalah program pembayaran yang sebelumnya disampaikan kepada satu bank kemudian dialihkan ke bank lain yang dianggap lebih menguntungkan oleh nasabah. KPR jenis ini sangat cocok bagi Anda yang ingin mengubah jenis bunga agar tidak keberatan membayar dengan cara mencicil. 7. Pembelian KPR Sejak Kompas, Anda dapat membeli apartemen baru dengan mengajukan pinjaman ke bank melalui program pembelian KPR. Setelah membeli apartemen baru, apartemen baru tersebut diambil sebagai jaminan. 8. KPR duo Jenis KPR duo ini merupakan KPR yang sangat jarang ditawarkan. KPR jenis ini digunakan untuk membeli rumah dan apartemen sepeda motor, mobil dan furniture.

Manfaat KPR (kredit pemilikan rumah)

Setelah anda mengetahui apa itu pinjaman hipotek, apa artinya, dan berbagai jenis pinjaman hipotek, Anda bisa mendapatkan beberapa keuntungan dari pinjaman rumah. Anda mungkin ingin mempertimbangkan beberapa manfaat ini sebelum mengajukan hipotek. Berikut beberapa manfaat KPR (kredit pemilikan rumah yang bisa Anda dapatkan:

1. Membeli rumah dengan pinjaman rumah bisa menjadi investasi jangka panjang. Setelah hipotek dilunasi, rumah tersebut dapat dijual kembali dengan harga yang lebih tinggi daripada saat pembelian.

2. Anda dapat membeli apartemen dengan pinjaman hipotek tanpa uang muka yang berlebihan. Biasanya bank memberikan aturan DP 30 persen bagi setiap pemohon yang ingin mengajukan pinjaman KPR.

3. Mendapatkan rumah secara legal. Dalam hal ini, KPR sudah menjamin legalitas rumah beserta surat tanah hingga surat pembangunannya.

Syarat – syarat Pengajuan KPR (kredit pemilikan rumah)

Selanjutnya, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi jika ingin mengajukan KPR. Berikut beberapa persyaratan umum yang biasa ditetapkan bank bagi calon pembeli rumah:

1. Pemohon adalah Warga Negara Indonesia dan berdomisili di Indonesia. Usia minimum adalah 21 tahun.

2. Anda memiliki pekerjaan dan penghasilan yang stabil, minimal 1 tahun untuk penerima upah atau 2 tahun untuk profesional atau pengusaha.

3. Dokumen yang harus diserahkan untuk mengajukan KPR: fotokopi KTP, bisa berupa KTP, paspor, KITAS atau KITAP Bukti pembayaran/sertifikat gaji bulan lalu, fotokopi laporan rekening bank, fotokopi sertifikat profesi, fotokopi dokumen bisnis atau surat izin usaha ( SIUP) dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), fotokopi tagihan bulanan kartu kredit 1 bulan terakhir yang terakhir yaitu fotokopi kartu kredit.

Kesimpulan

Rumah merupakan aset berharga sebagai tempat tinggal atau sebagai investasi jangka panjang untuk masa depan. Jangan lupa manfaatkan jenis pulsa ini untuk mempermudah proses pembayaran. Dapat dikatakan bahwa hipotek adalah kesempatan untuk melunasi apartemen dengan waktu dan bunga tertentu. Demikian penjelasan tentang KPR dan informasi mengenai KPR, jenis KPR, keuntungan dan persyaratan pengajuan bagi calon nasabah. Semoga informasi ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda dan semoga bermanfaat, terima kasih.

 

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Aqidah Islam sebagai Pondasi Iman

16 Mei 2024 - 18:51 WIB

NABI DAN UTUSAN ALLAH

16 Mei 2024 - 16:20 WIB

Konsep Tuhan dalam agama Islam

16 Mei 2024 - 16:11 WIB

Iman Kepada Hari Akhir

16 Mei 2024 - 15:56 WIB

Pengertian Malaikat dan Iman Kepada Malaikat

16 Mei 2024 - 15:51 WIB

Pengertian Qada dan Qadar

16 Mei 2024 - 15:46 WIB

Trending di Edukasi